Pages

Jumat, 04 Juli 2014

KKP-ku Tobat-ku


Setelah sebelumnya aku telah menceritakan kondisi KKP-ku yang terletak di lingkungan pesantren. Hari ini, kami ditawarkan oleh Om Maki (Owner Sentra Ramie) "Mau ke pabrik atau ikut pesantren kilat?" temanku Diana nyeletuk "Panas Om, engga usah ke pabrik aja apa Om? HAHAHA" yasudah jadilah kami ikut pesantren kilat.

Pukul 12.30-an kami berempat bergantian mandi, kami riweuh mikir pakai baju apa ke pesantren nanti. Aku sih berpikir "Ah, paling di masjid, pakai mukena saja, depan rumah ini masjidnya". Tapi Deasy dan Diana ragu, "Masa sih, itu bocah-bocah pada pakai baju muslim loh" si Antin menyaut "Gue sih bawa rok,paling nanti gue pakai rok aja".

Giliran mandi terakhir kan aku, saat aku masuk kamar. "Loh,kok kalian pakai baju rapih banget, paling cuma di masjid elah ribet-ribet amat, cuma ngaji doang sama dengerin ceramah paling, terus sholat berjama'ah" Diana bilang, "yaudah pakai mukena buru dah Gal, udah jam setengah 2 nih" Mereka bertiga dandan cantiklah, aku doang yang engga dandan tapi pada akhirnya aku memutuskan untuk hanya memakai rok dan kaos seadanya (menyesuaikan si bertiga ini), abis juga mau telat sih haha bahkan si Deasy pakai jilbab Alhamdulillah~ ^_^

Keluar kamar, kami dituntun oleh seorang anak SD "Teh, mau pesantren kilat ya? Hayu, diantar" (mungkin si Om Maki sudah mengutus anak ini untuk bantu kami). Kami berempat bingung, "loh, kok pakai diantar,memang dimana???" Ternyata, BUKAN DI MASJID melainkan di kelas-kelas sekolah pesantren yang ada di dekat rumah, ya namanya juga tinggal dilingkungan pesantren, sekolah, masjid, tempat makan, semua jadi satu. UNTUNG AKU ENGGA JADI PAKAI MUKENA engga kebayang kalau harus ke sekolah pakai mukena -___- sepanjang jalan diketawain Diana,Deasy dan Antin.

Nah, jadi begini kenyataannya. Ini kan pesantren mulai dari SD - SMA, biasalah ada pesantren kilat dari sekolahnya, dan dikelompokkan ke dalam tiap kelas, misal Ruang A untuk kelas 1-4 SD, Ruang B kelas 5-6 SD, dst. Dengan semenena-mena si Om Maki nyuruh kita ikut pesantren yang dimana KITA BUKAN ANAK SEKOLAH DISANA TAPI DISURUH GABUNG buset dah, dan kami dimasukkan ke kelas yang isinya santri kelas 10 SMA. Engga paham lagi, kami kira ini pesantren kilat untuk umum, ah memang nih Om Maki demen banget ngerjain kami. Hahahaha

Galih, Antin, Diana, Deasy : Santri Wanaraja
13.30 Dimulai pesantren kilat. Kami masuk kelas.
      Kami masuk dan semua mata tertuju pada kami yang mungkin si santri pada bingung "Ini siapa? -__-" kami masuk kelas dengan tersipu malu, malu banget sumpah, ini anak santri pada cerewet nanya-nanyain, bahkan kami disuruh maju ke depan untuk perkenalan diri, dan pas maju (aku tumbal nih, maju kelas yang pertama) aku ditanyain banyak hal sama para santri, mulai nama lengkap, asal, ngapain di rumah Om Maki, sampai kapan disini, sampai umur juga ditanyain, malu banget ini dikelas paling tua kayanya, bahkan aku yakin ini pengajarnya (pengajarnya laki-laki) juga paling usianya engga jauh beda sama kami. Haaaa dilanjutkan oleh Diana, Deasy dan Antin yang kalau mereka bertiga engga banyak ditanyain. Oh iya pelajaran pertama ini tentang mengaji dan tajwidnya, kami mengaji satu per satu di tes gitu, nah si Diana tuh gangguin aku mulu, dia ketawa-ketawa melulu, aku kan jadi ikutan ketawa, agak kurang konsentrasi, Ya Allah, ampuni dosaku. Terus membahas tajwidnya, hahahahha kami berempat engga ada yang paham banget tentang tajwid, cuma berbekal pengetahuan secukupnya, sok tau saja. Diana dan Deasy yang paling takut sama tajwid, karena ini si pengajar nanyanya di depan umum, DAN PALING BANYAK DITANYA AKU!!! 
"Bagaimana teh Galih?" 
"Ini hukum bacanya apa teh Galih?" 
"Patokannya apa teh Galih?" 
"Syamsiah artinya apa teh Galih?" 
"Cirinya apa teh Galih?"
Sedang ANTIN ENGGA PERNAH DITANYAIN. Alhamdulillah, engga malu-maluin bangetlah aku jawabnya pffttt yang paling engga bisa jawab mah arti Syamsiah, aku baru tahu kalau artinya Matahari, dan Matahari itu samar-samar cahayanya jadi Syamsiah bisa diartikan samar. hehehe
Selama kelas berlangsung kami deg-degan aja, MALU COY! KALAU ENGGA BISA JAWAB, KAMI SUDAH TUA MASALAHNYA. 

10 menit sebelum kelas pertama berakhir si pengajar bilang kami akan dilanjutkan belajar tentang fikih setelah sholat Ashar. Si Diana dan Deasy galau, "Pulang ajalah kita,tapi kalau pulang kita malu,entar dikira penakut lagi, udah paling tua cuma gara-gara gabisa ngaji terus gamau balik lagi,mencoreng nama baik IPB juga nih".
Setelah nanya-nanya ternyata kalau belajar fikih itu engga ada ngaji-ngajinya, makanya kami memutuskan untuk kembali ke kelas setelah sholat Ashar. FYI, pengajar ini ngajarnya pakai BASA SUNDA DAN BASA ARAB ENGGA ADA BAHASA INDONESIANYA. Bayanginlah, kami bego banget ini dikelas. Mungkin para santri ngira kami mualaf kali yah, bodoh banget kayanya di depan mereka. -_-
Setelah Sholat Ashar, Diana dengan para santri
15.40 Pelajaran sesi kedua dimulai.
      Masuk kelas, si bocah santri 10 SMA ini sudah terbiasa dengan gelak tawa kami. hehehe akhirnya masuklah si pengajar, namun si pengajar sekarang perempuan, sontak si Deasy bilang "Pengajarnya ganti?? tahu gitu kita engga usah balik ini mah" haha yaudahlah ikutin saja, namun Desy dan Antin sudah BT dan mereka main HP dan Tab mereka, sedangkan aku dan Diana mau engga mau harus sok-sok mencatat hahaha kami duduk di depan coy, gengsilah kalau main-main.  
Alhamdulillah, materi kali ini tentang zakat. Hahahaha aku bisa nih nunjukin kemampuan aku, wkwk lumayan pahamlah aku tentang zakat, jadi setiap si pengajar tanya, Alhamdulillah aku jawab melulu, wkwk (makanya kalau sekolah dengerin, nih berguna kan, jadi engga malu-maluin banget) :p 
Si pengajar juga jadinya suka sama kami, haha walaupun kami suka bercanda namun kami paham, dan mencoba menjelaskan kembali dengan bahasa yang lebih mudah dimengerti. Alhamdulillah juga ini si pengajar ngajarinnya pakai BAHASA INDONESIA jadi ngerti kan hahaha engga kaya kelas sebelumnya.
Aku menyempatkan diri untuk mengambil video loh, nih..

video


16.50 Selesai.
      Kami langsung menghampiri si pengajar dan berkenalan, mengucapkan terima kasih, dan foto bersama. Ternyata si pengajar lulusan UIN Jakarta, pantaslah ini bisa bahasa indonesia. Serius deh, selama disini kami sellalu kebingungan masalah bahasa. Ini Garut bahasa sundanya kental banget, meuni alus pisan, bahkan setiap tarawih kami pun engga pernah paham ini ceramah apaan sih, engga ngerti, setiap belanja apapun juga pakai bahasa sunda melayaninya dan mereka engga bisa bahasa indonesia T__T
Untung Om Maki berbahasa indonesia. hehehe
Setelah pesantren kilat kami beredar nyari makan, hahahaha makan di Rumah Ramah Pecel Lele enak banget. hmm bingung mau cerita apaan, pokoknya enak deh lebih enak dari makan sate hari sebelumnya, udah tempat sate bau, satenya dingin, mahal, engga enak. Nah, Rumah Ramah Pecel Lele ini mahal sih.. namun, enak jadi sebandinglah sama harganya. hahahaha karena saking begahnya kami berempat cuma aku yang tetap melanjutkan tarawih di masjid, mereka bobo-boboan di kamar. Abis tarawih aku dan Diana makan baso, wkwk makan mulu ini mah, si Antin engga mau makan baso karena dia mau ngurusin badan sebelum dia reuni SMA di Semarang, dia engga mau dibilang gemuk. hahha biasalah cewek~

Buka Puasa Geng Wanaraja
Mau nambahin cerita nih, kami disini tiap berbuka disuguhin Cireng Berenang khas keluarga Om Maki (akan jadi kenangan banget ini). Terus Om Maki ini kan Ketua Club Gabungan Otomotif se-Garut dan Tasikmalaya, jadi engga cuma Ketua Holding ratusan pesantren se-Garut dan Tasikmalaya, karena hobi Om Maki yang suka otomotif menjadikan Ia Ketua Gabungan seluruh klub otomotif se-Garut dan Tasikmalaya. Jadi gini ceritanya, kami baru tahu tadi sore, kalau banyak anak-anak klub yang mau datang ke rumah Om Maki buat kenalan sama kami -____- namun, dilarang Om Maki, hahaha buset sungguh deh entah kenapa , kami merasa kaya anak gaul jakarta masuk kampung. (Padahal ini bukan kampung-kampuang amat)

Satu lagi, Om Maki nawarin temannya yang berusia 36 tahun duda 3 tahun, TAJIR. MOBIL MEWAH BERLIMPAH. RUMAH MEWAH DIMANA-MANA. DIA PENGUSAHA BUKAN POLITIKUS JADI KATA OM MAKI JANGAN TAKUT DIA KORUPSI. DIA LAGI NYARI ISTRI USIA 20 TAHUNAN. huhuhu KARENA AKU YANG MASIH SINGLE DARI BEREMPAT, AKU YANG DI BULLY, AKU BOHONG SAJA KALAU AKU SUDAH PUNYA PACAR, SIYAL! INI ENGGA ENAK BANGET DENGERIN BEGINIAN. hiks.. aku tuh deg-degan banget setiap ada yang mau deketin tapi akunya engga kenal, aku engga terbiasa, dan aku engga mau huuuuu T___T
Mungkin yang baca blog aku dan mau dijodohin sama duda kaya ini, bisa hubungi aku, nanti aku bilang ke Om Maki.

Masalah listrik entah kenapa PLN Wanaraja suka bercanda, tiap malam pasti mati listrik namun cuma 20 detik, ya better lah dibanding PLN Dramaga, kalau mati listrik malam, pagi pun belum tentu hidup. hahaha
Berikut aku lampirkan beberapa hasil foto kami selama di sini :

Ruang Tamu rumah Om Maki

Welcome to Sentra Ramie

Gudang coy

Candaan aku dan Diana

Macem 3 Kurcaci

Haha selfie dulu

Nongkrong di bale pabrik

Bale pabrik yang lain

Bale pabrik lain 2

Bale pabrik lain 3

Bale pabrik lain 4
Sekian dulu, tunggu kisah KKP kami selanjutnya.

0 komentar:

Posting Komentar